Sepenggal cerita menuju bumi Serambi Mekkah

November 2017

“Ngapain lo jalan-jalan ke aceh?! Apa ga ada tempat yang laen yang lo bisa kunjungin?!” Ujar bokap gue. “Elo mau mati di tanah orang apa?! Aceh itu daerah konflik!?” “dulu Mama sekeluarga angkat kaki ke aceh gara-gara konflik GAM-ABRI, Aki lo itu aja ampe minta pindah dinas di Jakarta gara2 ga sanggup kalo harus berurusan sama GAM waktu dinas di Polda Aceh,ehh cucu nya mau dateng kesono!!!” Ujar nyokap gue dengan logat betawi nya yang khas. “Udah, siapin dokumen lo! Urus tuh paspor! Mending lo liburan ke Malaysia atau singapur! Mama modalin,kalo masih kekeh aja mau kesana,mama gamau ngurusin! Urus diri kamu sendiri!” (Padahal 85% kerjaan jalan-jalan gue hasil dari jerih payah gue nabung dari duit jajan gue).

Itu cerita ketika gue minta restu buat berangkat ke Aceh,yang rencana nya gue akan berangkat desember. Hubungan gue sama orang tua gue sempet renggang saat itu. Rencana nya gue ke aceh mau backpackeran Sambil mau nonton timnas Indonesia di Aceh Tsunami Solidarity cup. Sayang seribu sayang,gue jadi harus menunda keberangkatan gue selama satu setengah bulan.

Nyokap gue dulu sebelum berkeluarga,emang sempet tinggal di Aceh dikarenakan dulu aki gue sempet dinas di Polda Aceh tahun 1987. Namun,masa dinas belom selesai, Presiden Soeharto menyatakan Provinsi di ujung barat NKRI sebagai DOM (Daerah Operasi Militer) tahun 1989. Aceh mulai bergejolak,tidak sedikit anggota ABRI (dulu ABRI itu termasuk TNI dan Polri) yang gugur,hilang,diculik dsb. Akhirnya, Tahun 1993 aki gue dan sekeluarga memilih hengkang dari Provinsi istimewa tersebut. Menurut aki gue pas masih hidup, GAM memiliki kekuatan yang lebih kuat dari OPM di Papua karena lebih terorganisir.

Ditambah lagi,kejadian 2004. Yaitu Tsunami Aceh. Aceh memang merupakan daerah yang rawan sekali akan gempa dan tsunami. Dikarenakan emang letak pertemuan lempeng ada di timur laut pulau simeulue (Sekitar +/- 150km dari Meulaboh). Pertemuan antara lempeng dari benua Asia,lempeng benua Australia dan juga lempeng Samudera Hindia #Cmiiw. Semakin menguatkan nyokap gue untuk melarang gue pergi ke Aceh.

Sebelum itu, gue sempet bertemu dengan orang asli aceh yang kuliah di UPI. Namanya Iki. Nah,gue kenal si iki ini pas gue lagi nongkrong di warkop deket kampus gue. Dia berencana mau pulang kampung ke aceh. Akhirnya gue Tanya ke dia,kalo gue mau ke aceh januari besok. Dan dia mempersilahkan gue dan bersedia untuk memberi gue tempat tinggal.

Awalnya gue juga jadi takut dan hopeless,karena perkataan nyokap gue. Secara dia udah pernah ke Aceh. Tapi disini,iki terus meyakinin gue kalo Aceh itu udah aman. Aceh 1990 atau Aceh 2004 berbeda dengan Aceh yang sekarang.

Akhirnya gue bangkit, bahkan gue udah mempelajari beberapa artikel bagaimana hitchhiking (nebeng truk/mobil pribadi/etc). di Sumatera,adat dari beberapa daerah yang bakal gue laluin sebelum sampai aceh,dan juga beberapa hal di daerah sumatera yang merupakan titik rawan dari begal,rampok dsb. Tetapi,memang Tuhan mengizinkan gue untuk menginjak bumi serambi mekkah nya. Pertengahan Desember gue ikut jadi ojek online. Kata temen gue emang penghasilannya lumayan banyak.

Akhirnya gue mencoba untuk melamar jadi Driver ojek online juga. Demi nambahin buat pergi ke Aceh. Pagi,siang dan malem gue terus narik. Disamping itu gue harus ngerjain beberapa tugas dan harus masuk kuliah juga. Maka,baru narik selama 2minggu lebih dikit. Tanggal 2 Januari, Alhamdulillah gue berhasil beli tiket pesawat buat pergi ke Nangroe Aceh Darussalam dengan harga yang mungkin ga bisa terpikirkan. (Tapi jadi harga yang logis kalo lo transit dulu di Kuala Lumpur). Maksud gue,gue dapet promo tiket Jakarta-Medan seharga 400ribu,setelah itu gue beli tiket medan-banda aceh seharga 285ribu. Jadi total nya gue keluarin sekitar 685 ribu. (rata2 tiket jkt-aceh via medan kisaran 750k-850k. Itu paling murah). Karena tiket udah dipesen,nyokap dan bokap gue terpaksa merestui keberangkatan gue walau dengan setengah hati.

Setelah beli tiket,gue terus narik dari pagi dan terkadang sampe jam 2 pagi gue harus pulang dan kembali narik lagi Jam 9 apabila tidak ada kelas. Dan disamping itu gue juga harus belajar untuk mempersiapkan UAS dan mengikuti UAS pula. Dan hasilnya?? Alhamdulillah juga, dari tanggal 2 sampe tanggal 16 Januari gue bisa ngumpulin duit sampe 800ribu buat modal ditambah hasil tambahan duit jajan. Gue merasa Tuhan memang baik,apabila ada hamba nya yang ingin berusaha semaksimal mungkin.

    17 Januari 2018

Dikarenakan gue bakal berangkat ke Aceh tanggal 18 Januari jam set 5 pagi dari Cengkareng, maka gue harus berangkat dari bandung tanggal 17 malem. Siangnya setelah UAS gue sempet narik dulu, buat nambahin modal. Akhirnya jam setengah 11 malem gue berangkat dari Cihampelas Bandung, naik travel seharga 140 ribu. Mahal sih tapi nyaman. Kira2 jam dua akhirnya gue tiba di Bandara Soekarno-Hatta,Tangerang. Karena boarding nya masih lama,gue sempet main-mainan skytrain dulu pindah-pindah terminal (maklum anak ndeso hahaha). Akhirnya gue boarding jam setengah 4.
Pas di pemeriksaan X-ray backpack gue sempet ditahan sama petugas bandara karena dicurigai bawa bahan peledak. Pas dibongkar,tau-tau ada korek kayu di backpack gue. Kejadian yang cukup memalukan buat gue,yang hamper disangka teroris hahahahaha.

Terus bagaimana kelanjutan gue backpacker di aceh?? dan kemana lagi setelah gue dari aceh??? Tunggu kelanjutannya hahahaha. (BTW gue dipostingan ini agak serius dulu yahh,nantikan aja postingan yang bakal lebih gila lagi).

Penulis : M. Raman Dani
Sumber : Backpacker

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *